Monday, September 28, 2015

Rekayasa Sistem Informasi

Rekayasa Sistem


REKAYASA SISTEM
Rekayasa sistem adalah kumpulan konsep, pendekatan dan metodologi, serta alat-alat bantu (tools) untuk merancang dan menginstalasi sebuah kompleks sistem. Kompleksitas sistem bisa diakibatkan sosece_imagecubekarena 2 hal yaitu kompleksitas dinamis dan kompleksitas detail. Kompleksitas detail ketika komponen atau sub-sistem yang dirancang tidak hanya banyak tetapi ditambah pula dengan multi-sourcing (multi suplier), multi standard, multi criteria dan lainnya.
Rekayasa sistem dewasa ini, terutama di Amerika, lekat dengan dunia militer, karena produk-produk militer memang memiliki kriteria akan kompleksitas detail seperti ini, misalnya pesawat tempur, kapal induk, sistem pertahanan rudal patrior dsb, dimana timbul kombinasi yang kompleks antara sub-sistem mekanis, sub-sistem elektronik dan sub-sistem manusia.
Disiplin ilmu sistem engineering sendiri dewasa ini sedang berevolusi untuk mencari jati diri. Sebagian besar masih bergabung dengan bidang ilmu lainnya seperti biologi, teknik industri, teknik komputer, teknik kimia (instalasi sebuah processing plant membutuhkan skill rekayasa sistem).[Hid07]
Dalam lingkup pengembangan perangkat lunak, rekayasa Sistem adalah kegiatan untuk menentukan spesifikasi, perancangan, pengimplementasian, penyebaran, dan pemeliharaan sistem sebagai satu kesatuan. Sehingga, rekayasa sistem atau lebih tepatnya, rekayasa sistem berbasis komputer berhubungan dengan semua aspek pengembangan dan evolusi sistem kompleks dimana perangkat lunak memainkan peran utama. Rekayasa sistem merupakan disiplin yang lebih tua dibandingkan dengan rekayasa perangkat lunak. Orang telah melakukan spesifikasi dan perakitan sistem industri secara kompleks seperti kereta api dan pabrik kimia selama lebih dari 100 tahun. Akan tetapi, seiring dengan bertambahnya persentase perangkat lunak pada sistem, maka teknik rekayasa perangkat lunak seperti pemodelan use – case, manajemen konfigurasi, dan lain sebagainya sering dipergunakan dalam proses rekayasa sistem [Som01].
Sommerville mendefinisikan sistem sebagai sekumpulan komponen yang saling berhubungan dan bekerja sama untuk mencapai tujuan. Definisi umum ini mencakup banyak jenis sistem. Sebagai contoh, sistem yang sederhana seperti sistem pencatatan skor mungkin hanya terdiri dari 2 atau 3 modul perangkat lunak. Sebaliknya, sistem kontrol lalu lintas dapat terdiri dari ratusan perangkat lunak dan keran, ditambah manusia sebagai pemakainya, yang membuat keputusan berdasarkan informasi dari sistem [Som01].
Sistem seringkali hierarkis, dimana bahwa mereka mencakup sistem – sistem lain. Sebagai contoh, sistem perintah dan kendali polisi mungkin melibatkan sistem informasi geografis untuk memberikan detail lokasi suatu peristiwa. Sistem – sistem lain inilah yang disebut sebagai subsistem. Karakteristik subsistem adalah kemampuannya untuk berinteraksi secara independen. Dengan demikian, beberapa sistem informasi geografis dapat dipakai pada sistem lain. Namun demikian, perilakunya pada sistem tertentu bergantung pada subsistem lain. Adanya hubungan yang kompleks dalam sistem inilah yang membuat rekayasa perangkat lunak merupakan bagian dari rekayasa sistem berbasis komputer mengingat pentingnya perangkat lunak pada sebuah sistem [Som01].
Pressman menyebut sistem yang didalamnya terdapat perangkat lunak sebagai sistem berbasis komputer. Pada sistem berbasis komputer terdapat komponen – komponen sebagai berikut :
  1. Perangkat Keras (Hardware)
  2. Orang (People)
  3. Perangkat Lunak (Software)
  4. Basis Data (Database)
  5. Prosedur (Procedure)
  6. Dokumentasi
Pada dasarnya, dari keenam komponen pembentuk sistem berbasis komputer, empat komponen terakhir diatas merupakan hasil aktivitas rekayasa perangkat lunak. Perangkat lunak sendiri terdiri dari artifak – artifak hasil rekayasa perangkat lunak yang merupakan hasil dari aktivitas proses rekayasa (pengembangan) sistem berbasis komputer
Rekayasa sistem adalah kumpulan konsep, pendekatan dan metodologi, serta alat-alat bantu (tools) untuk merancang dan menginstalasi sebuah kompleks sistem. Kompleksitas sistem bisa diakibatkan karena 2 hal yaitu kompleksitas dinamis dan kompleksitas detail. Kompleksitas detail ketika komponen atau sub-sistem yang dirancang tidak hanya banyak tetapi ditambah pula dengan multi-sourcing (multi suplier), multi standard, multi criteria dan lainnya.
Rekayasa sistem berfokus pada elemen-elemen, analisa, rancangan dan mengelola elemen-elemen tersebut ke dalam sistem yang dapat berbentuk produk, layanan (service) atau teknologi untuk tranformasi informasi atau control.
Tahap-tahap rekayasa system adalah sebagai berikut:
A.     Perencanaan Strategi Informasi
Perencanaan Strategis Informasi, lebih memperhatikan kepada tujuan manajemen danbagaimana teknologi dapat digunakan untuk menghasilkan peluang baru atau keunggulam kompetitif. Pada tahap ini dicari kebutuhan akan fungsi-fungsi, data dan informasi perusahaan yang digunakan manajemen atas tersebut.
Perencanaan strategis informasi merupakan proses identifikasi portofolio  aplikasi Sistem Inforasi berbasis komputer yang akan mendukung organisasi dalam pelaksanaan rencana bisnis dan merealisasikan tujuan bisnisnya. Perencanaan strategis informasi mempelajari pengaruh informasi terhadap kinerja bisnis dan kontribusi bagi organisasi dalam memilih langkah-langkah strategis. Selain itu, perencanaan strategis informasi juga menjelaskan berbagai tools, teknik, dan kerangka kerja bagi manajemen untuk menyelaraskan strategi informasi dengan strategi bisnis, bahkan mencari kesempatan baru melalui penerapan teknologi yang inovatif (ward & peppard, 2002).
Kegiatan dalam perencanaan strategi informasi adalah:
1.      Menentukan sasaran dan tujuan bisnis strategi
2.      Mengisolasi factor sukses kritis yang memungkinkan mencapai tujuan dan sasaran tersebut
3.      Menganalisis pengaruh teknologi dan otomatisasi terhadap tujuan dan sasaran
4.      Menganalisis informasi yang ada untuk menentukan perannya dalam pencapaian tujuan dan sasaran.

B.      Analisis Area  Bisnis
Lebih memperhatikan proses apa yang dibutuhkan untuk menjalankan satu bidang bisnis yang dipilih, bagaimana proses tersebut saling terhubung dan data apa yang digunakan. Untuk beberapa bidang bisnis dilakukan secara paralel dan terpisah oleh beberapa tim.
Menurut James Martin [1989,p.107], bentu analisis area bisnis yang tersedia adalah sebagai berikiut:
1.      Exception Analysis , pengintegrasian data dala proses perencanaan dapat diambil berdasarkan prosedur yang benar serta menyusunya dalam daftar setiap kejadian tanpa memperhatikan kriteria. Pencekan pemasukan data dapat langsung ditujukan kepada peakai sesuai dengan kebutuhannya.
2.      Level  Consistency Analysis, akan melakukan verifikasi hubungan antara dua tingkatan didala manajemen perusahaan.
3.      Affinity Analysis, suatu analisis pengukuran kebersamaan dapat ditentukan berdasarkan subyek-subyek data, kemudian dari subyek data tersebut dikelompokan kedalam kelompok dalam rangka pencapaian efisiensi aplikasi
4.      Project Action Analysis, melakukan analisis pendefinisaian suatu proyek yang terbentuk dari hasil paengelopokan data affinity analysis dalam bentuk entitas serta cara pengolahanya.
5.      Project Ranking Analysis, dimana pengolahan perencanaan akan melakukan analisis estimasi proyek yang dapat dikontribusikan dalam pencapaian tujuan.

C.      Rekayasa Produk
Rekayasa produk bertujuan untuk menerjemahkan keinginan pelanggan dengan serangkaian kemampuan yang terbatas kedala  produk yang sedang bekerja.
Rekayasa produk disebut juga dengan rekayasa sietem yang merupakan aktivitas pemecahan masalah. Data, fungsi, dan perilaku produk yang diinginkan dicari, dianalisis, dibuat model kebutuhannya, kemudian dialokasikan ke komponen rekayasa. Selanjutnya komponen-komponen ini disatukan dengan infrastruktur pendukungnya sampai produk tersebut jadi.
Komponen rekayasa disini seperti perangkat lunak, perangkat keras, data (basisdata) dan manusia. Sedangkan infrastruktur pendukung berupa teknologi yang dibutuhkan untuk menyatukan komponen dan informasi. Sebagian besar produk dan sistem yang baru masih samar akan fungsi yang dibutuhkan. Oleh karena itu, perekayasa sistem harus membatasi kebutuhan produk dengan mengidentifikasi ruang lingkup fungsi dan kinerja yang diinginkan dari sistem atau produk tersebut.

D.     Pemodelan Arsitektur Sistem
Dalam pemodelan arsitektur sistem harus mempertimbangkan beberapa factor pembatas, yaitu:
1.      Asumsi: mengurangi jumlah permutasi dan variasi yang ungkin sehingga memungkinkan  sebuah model mencerminkan masalah dengan cara yang dapat dipertanggung jawabkan.
2.      Penyederhanaan : yang meungkinkan modeldiciptakan dengan waktu yang tepat
3.      Pembatasan : yang membantu membatasi system.
4.      Batasan : yang menunjukkan cara dimana modeldiciptakan dan pendekatan dilakukan pada saat model diimplementasikan.
5.      Preferensi :  yang menunjukan arsitektur yang dipilih untuk semua data, fungsi dan teknologi.

Pendekatan pemodelan arsitektur sistem
§  Structured Analysis, memisahkan data dan proses yang mentransformasikan data menjadi entitas yang beda
ü  Obyek data dimodelkan dalam atribut dan    relasinya
ü  Proses transform dimodelkan bagaimana       tranformasi data mengalir dalam sistem
§   Object Oriented Analysis, berfokus pada definisi kelas dan fungsinya yang berkolaborasi dengan kelas lain

Kebutuhan dalam rekyasa adalah:
1.      Menentukan apa yang dibutuhkan pelanggan.
2.      Analisa dan negosiasi.
3.      Spesifikasi kebutuhan/membangun model fisik kebutuhan.
4.      Pemodelan system : membangun contoh kebutuhan yang dapat embantu untuk mengoreksi kesalahan, kekurangan dan konsistensi.
5.      Validasi : mengkaji ulang model.
6.      Manajemen : identifikasi, mengawasi dan menelusuri jalur kebutuhan dan perubahan  yang akan terjadi.

E.      Pemodelan Sistem dan Simulasi
Jenis pemodelan system
Ø  Pemodelan Berdasarkan Skenario (Scenario Based Modelling)
Merupakan pemodelan sistem yang dilakukan dari sudut pandang pengguna. Pemodelan ini menggunakan UML (Unified Modeling Language) yang dijelaskan pada pertemuan lain
Ø  Pemodelan Berorientasi Aliran (Flow-Oriented Modelling)
Pemodelan ini mendefinisikan bagaimana obyek – obyek data ditransformasikan oleh fungsi proses. Biasanya dimodelkan dengan Data Flow Diagram
Ø  Pemodelan Berdasarkan Kelas (Class-Based Modelling)
Pemodelan ini mendefinisikan obyek, atribut dan relasi Biasanya menggunakan ERD (entity Relationship Diagram)
Ø  Pemodelan Perilaku (Behavioral Modelling)
Pemodelan ini lebih mengarah pada perilaku dari sistem atau produk. Menggambarkan bagaimana sistem atau perangkat lunak akan merespon jika ada event dari luar.

Langkah pemodelan system
§  Evaluasi semua use case untuk lebih memahami urutan interaksi dari sistem
  • Identifikasi event – event yang menyebabkan terjadinya urutan interaksi
  • Buat urutan dari setiap use case
  • Buat state diagram dari system
  • Review model perillaku untuk mengecek ketepatan dan kekonsistenan

Tujuan pemodelan sistem
Ø  mempermudah dalam memahami gambaran sistem sesuai kebutuhan customer
Ø  Mempermudah mendiskusikan perubahan dan koreksi terhadap kebutuhan pemakai dengan resiko dan biaya minimal
Ø  Merupakan jembatan penghubung antara gambaran sistem dan model design

Keuntungan menggunakan model:
Ø  Dapat melakukan percobaan pada situasi
Ø  kompleks
Ø  Hemat biaya
Ø  Hemat waktu
Ø   Fokus pada karakteristik penting
Ø  Permasalahan

Simulasi
Simulasi adalah tiruan dari sebuah system dinamis dengan menggunakan model komputer untuk melakukan evaluasi dan meningkatkan kinerja system. Dan juga merupakan proses merancang model matematis atau logik dari system selanjutnya melakukan eksperimen dengan model tsb untuk menggambarkan, menjelaskan dan memprediksi kelakukan dari system

Bagaimana simulasi berjalan?
        Time-driven: simulasi berjalan pd interval waktu tertentu/fixed (mis. state ditentukan pada saat t, t + Dt, t + 2 Dt, …)
            à Time-based simulation
        Event-driven: simulasi berjalan dari event-ke-event (mis. state ditentukan pd titik waktu dari event berikutnya)
            à Event-based simulation

Komponen-komponen Umum Model Simulasi
1. State sistem
        Variabel-variabel yg digunakan utk merepresentasikan variabel state
2. Simulation Clock
        Variabel yg memberikan harga saat ini dari waktu yg disimulasikan
3. Event list
        List dari waktu dan tipe dari tiap-tiap future event
4. Initialization routine
        Subprogram utk initialisasi model simulasi pada awal dari tiap run dengan
                        1) Men-set clock simulasi
                        2) Men-set state sistem dan counter-counter statistik
                        3) Schedule event pertama
5. Timing routine
        Subprogram yg menentukan event berikutnya (next event) dari event list dan memajukan clock simulasi
6.      Event Routines
        Subprograms (satu utk tiap tipe event) utk memproses event dg
         Update system state
         Update counter-counter statistik yg mungkin
         Scheduled future events dari tipe yg sama (menentukan waktu event dan menambahkan ke event list)
7.      Library routines
        Set dari subprograms utk membangkitkan random variables dan mengumpulkan statistik
8.      Report Generator
        Subprogram yg menghitung statistik dan menghasilkan suatu report
9.      Main program

Kelebihan dan Kekurangan simulasi
a.       Kelebihan
                                                  i.      Memungkinkan detail bisa dicakup
                                                ii.      Dapat membandingkan rancangan sistem yang lain
                                              iii.      Dapat mengontrol skala waktu
                                              iv.      Sistem eksisting tidak diperlukan
b.      Kelemahan
                                                  i.      Sulit untuk menggeneralisir hasil
                                                ii.      Sulit untuk mempertimbangkan semua nilai kasus/parameter
                                              iii.      Sulit untuk menentukan sensitivitas
                                              iv.      Waktu untuk mengembangkan dan mengeksekusi simulasi
                                                v.      Upaya untuk memvalidasi model dan menganalisa data output

F.       Spesifikasi Sistem
Spesifikasi sistem merupakan keperluan-keperluan yang diperlukan untuk membangunkan system.Spesifikasi sistem itu sendiri adalah dokumen yang berfungsi menggambarkan fungsi dan kinerja sistem berbasis komputer yang akan dikembangkan, membatasi elemen-elemen sistem yang telah dialokasikan, serta memberikan indikasi mengenai perangkat lunak dan konteks sistem keseluruhan dan informasi data dan kontrol yang dimasukkan dan dikeluarkan oleh sistem yang telah digambarkan dalam diagram aliran arsitektur.

No comments :

Post a Comment

Kebahagiaan sejati bukanlah pada saat kita berhasil meraih apa yg kita perjuangkan, melainkan bagaimana kesuksesan kita itu memberi arti atau membahagiakan orang lain.

Follower

Google+ Followers

Translator

English French German Japanese Korean Chinese Russian Spanish
India Saudi Arabia Netherland Portugal Italian Philippines Ukraina Norwegia
Powered by
Widget translator