Tuesday, August 5, 2014

Pengertian Hormon insulin

Apa Pengertian Hormon insulin
Apa Pengertian Hormon insulin? Insulin adalah hormon yang dibuat oleh organ yang terletak di belakang perut yang disebut pankreas. Di sini, insulin dilepaskan ke dalam aliran darah oleh sel-sel khusus yang disebut beta-sel ditemukan di daerah pankreas disebut pulau Langerhans (istilahinsulin berasal dari bahasa Latin insula berarti pulau). Insulin juga dapat diberikan sebagai obat untuk pasien dengan diabetes karena mereka tidak membuat cukup dari mereka sendiri. Hal ini biasanya diberikan dalam bentuk suntikan.
Apa itu Hormon insulin?
Insulin dilepaskan dari pankreas ke dalam aliran darah. Ini adalah hormon yang penting bagi kita untuk hidup dan memiliki banyak efek pada seluruh tubuh, terutama dalam mengendalikan bagaimana tubuh menggunakan karbohidrat dan lemak yang ditemukan dalam makanan. Insulin memungkinkan sel-sel otot, hati dan lemak (jaringan adiposa) untuk mengambil gula (glukosa) yang telah diserap ke dalam aliran darah dari makanan. Ini memberikan energi untuk sel. Glukosa ini juga dapat dikonversi menjadi lemak untuk menyediakan energi ketika kadar glukosa terlalu rendah. Selain itu, insulin memiliki beberapa efek metabolik lain (seperti menghentikan pemecahan protein dan lemak).

Proses Sekresi Insulin

Sintesis Insulin
Bagaimana mekanisme pembentukan insulin?. Insulin disekresikan dari sel-β pankreas dalam menanggapi peningkatan dalam glukosa plasma. Hormon insulin menurunkan produksi glukosa dari hati, dan meningkatkan penyerapan glukosa, pemanfaatan dan penyimpanan lemak dan otot. Sel lemak penting dalam regulasi metabolisme, kemudian melepaskan FFA (free fatty acid – asam lemak bebas) yang mengurangi penyerapan glukosa dalam otot, sekresi insulin dari sel-β, dan meningkatkan produksi glukosa dari hati. Sel lemak juga bisa mengeluarkan adipokines seperti leptin, adiponektin dan TNF, yang mengatur asupan makanan, pengeluaran energi dan sensitivitas insulin.

Fungsi Insulin

Fungsi insulin yang utama adalah untuk melawan beberapa fungsi hormon yang menyebabkan hiperglikemia dan sekaligus bersamaan dalam mempertahankan jumlah glukosa dalam darah tetap normal. Disamping fungsinya yang mengatur dalam metabolisme glukosa, insulin juga berfungsi untuk:
  • Merangsang terjadinya sintesis asam lemak (fatty acids), yang mana asetil ko-enzim A dikonversi menjadi asam lemak. Inilah yang dinamakan lipogenesis.
  • Meningkatkan pengangkutan asam amino ke dalam sel.
  • Mengurangi terjadinya pemecahan lipid (lemak) yang disebut lipolisis.
  • Memodulasi transkripsi dan merangsang pemindahan protein, sintesis DNA, pertumbuhan sel, dan penggandaan sel, yang semuanya terkait dengan fungsi pertumbuhan.


Bagaimana insulin dikendalikan?
Ketika kita makan makanan, glukosa diserap dari usus kita ke dalam aliran darah. Kenaikan glukosa darah menyebabkan insulin akan dirilis dari pankreas. Protein dalam makanan dan hormon lainnya yang dihasilkan oleh usus dalam menanggapi makanan juga merangsang pelepasan insulin. Namun, setelah kadar glukosa darah kembali normal, pelepasan insulin melambat. Selain itu, hormon yang dilepaskan pada saat stres akut, seperti adrenalin, menghentikan pelepasan insulin menyebabkan kadar glukosa darah yang lebih tinggi. Pelepasan insulin diatur secara ketat pada orang sehat untuk menyeimbangkan asupan makanan dan kebutuhan metabolisme tubuh.
Insulin bekerja bersama-sama dengan glukagon, hormon lain yang diproduksi oleh pankreas. Sementara peran insulin adalah untuk menurunkan kadar gula darah jika diperlukan, peran glukagon adalah untuk meningkatkan kadar gula darah jika mereka jatuh terlalu rendah. Dengan sistem ini, tubuh memastikan bahwa kadar glukosa darah tetap dalam batas-batas pengaturan, yang memungkinkan tubuh untuk berfungsi dengan baik.

Apa yang terjadi jika saya memiliki terlalu banyak insulin?
Pasien diabetes diberikan obat-obatan termasuk pengobatan insulin untuk menurunkan kadar glukosa tinggi. Namun, jika seseorang sengaja menyuntikkan terlalu banyak insulin, sel-sel akan mengambil terlalu banyak glukosa dari darah. Hal ini menyebabkan kadar glukosa darah normal rendah (hipoglikemia). Tubuh bereaksi terhadap hipoglikemia dengan melepaskan glukosa yang disimpan dari hati dalam upaya untuk membawa tingkat kembali normal. Namun, kadar glukosa masih rendah dalam darah bisa membuat seseorang merasa sakit.
Tidak seperti sel-sel lain dalam tubuh, sel-sel saraf bergantung hampir sepenuhnya pada glukosa sebagai sumber energi. Ketika kadar glukosa terlalu rendah, sebagian besar gejala hasil dari saraf tersebut tidak berfungsi dengan baik. Otak sangat dipengaruhi oleh kadar glukosa rendah. Gejala termasuk pusing, kebingungan dan bahkan koma pada kasus yang berat. Selain itu, tubuh memount respon ‘fight-back’ melalui serangkaian khusus saraf yang disebut sistem saraf simpatik. Hal ini menyebabkan jantung berdebar, berkeringat, lapar, kecemasan, gemetar dan kulit pucat.

Apa yang terjadi jika saya memiliki terlalu sedikit insulin?
Pada beberapa orang, pankreas tidak dapat membuat cukup insulin, misalnya, dalam suatu kondisi yang disebut diabetes tipe 1. Kondisi ini terjadi ketika sel-sel beta yang memproduksi insulin telah hancur. Dengan terlalu sedikit insulin, tubuh tidak bisa lagi memindahkan glukosa dari darah ke dalam sel, menyebabkan kadar glukosa darah tinggi. Jika kadar glukosa cukup tinggi, kelebihan glukosa tumpahan ke dalam urin. Ini menyeret air ekstra ke dalam urin menyebabkan lebih sering buang air kecil dan haus. Hal ini menyebabkan dehidrasi yang dapat menyebabkan kebingungan. Selain itu, dengan terlalu sedikit insulin, sel-sel tidak dapat mengambil glukosa untuk energi. Sumber energi lainnya (seperti lemak dan otot) yang diperlukan untuk menyediakan energi ini. Hal ini membuat tubuh lelah dan dapat menyebabkan penurunan berat badan. Jika ini terus berlanjut, pasien dapat menjadi sangat sakit. Hal ini karena tubuh berusaha untuk membuat energi baru dari lemak dan menyebabkan asam yang akan diproduksi sebagai produk limbah. Pada akhirnya, hal ini dapat menyebabkan koma dan kematian jika perhatian medis tidak dicari.
Diabetes tipe 2 dapat disebabkan oleh dua faktor. Pertama, sel beta pasien mungkin memiliki gangguan kemampuan untuk memproduksi insulin. Ini berarti bahwa sementara beberapa insulin diproduksi, tidak cukup untuk kebutuhan tubuh. Kedua, reseptor insulin, yang memungkinkan insulin untuk memberi efek pada sel-sel individual, menjadi tidak peka dan berhenti bereaksi terhadap insulin dalam aliran darah. Kombinasi faktor-faktor ini menyebabkan gejala yang sama seperti yang terlihat pada diabetes tipe 1.

No comments :

Post a Comment

Kebahagiaan sejati bukanlah pada saat kita berhasil meraih apa yg kita perjuangkan, melainkan bagaimana kesuksesan kita itu memberi arti atau membahagiakan orang lain.

Follower

Google+ Followers

Translator

English French German Japanese Korean Chinese Russian Spanish
India Saudi Arabia Netherland Portugal Italian Philippines Ukraina Norwegia
Powered by
Widget translator