Tuesday, August 5, 2014

Gejala dan Gangguan Penyakit Pankreas

Gejala Penyebab Penyakit Pankreas. Pankreas adalah organ berbentuk tabung yang terletak di bagian belakang perut. Ini adalah organ penting dalam tubuh kita karena membantu dalam melepaskan cairan dan enzim tertentu yang membantu dalam pencernaan makanan. Cairan pankreas membantu dalam penyerapan nutrisi penting dalam tubuh. Hormon insulin juga diproduksi oleh Islet Langerhans pankreas. Ini membantu dalam metabolisme karbohidrat. Ada beberapa gangguan yang berhubungan dengan pankreas, yaitu:
  • Pankreatitis akut
  • Pankreatitis kronis
  • Diabetes Mellitus atau Diabetes Tipe 2
  • kanker pankreas
Gejala Penyabab Penyakit Pankreas
Gejala Penyabab Penyakit Pankreas
Penyebab Masalah Pankreas
Masalah pankreas disebabkan sebagian besar karena peradangan atau pembesaran pankreas. Penyebab lain dari gangguan ini termasuk terlalu sering menggunakan alkohol dan obat-obatan, merokok, batu empedu, dan luka pada pankreas. Demikian pula, usia, keturunan, jenis kelamin, dan obesitas merupakan faktor risiko kanker pankreas. Mari sekarang kita lihat pada tanda-tanda dan gejala masalah yang berhubungan dengan pankreas.
Gejala
Sebagaimana disebutkan di atas, sakit perut parah adalah gejala yang paling signifikan dari masalah yang berkaitan dengan pankreas. Berikut adalah informasi rinci tentang tanda-tanda gangguan pankreas.
Pankreatitis: Ini adalah peradangan pada pankreas yang disebabkan oleh enzim aktif dalam pankreas. Enzim cenderung merusak jaringan yang sama yang memproduksi mereka yang mengarah ke pankreatitis. Pankreatitis adalah dua jenis, akut serta pankreatitis kronis. Pada pankreatitis akut, ada peradangan mendadak pada pankreas yang mengakibatkan rasa sakit, sedangkan, dalam kasus pankreatitis kronis, peradangan berulang diamati.
Pankreatitis Gejala Akut:
  • Nyeri di perut bagian atas
  • Peningkatan denyut jantung (denyut nadi cepat)
  • Muntah
  • Dehidrasi
  • kulitnya yang pucat
  • Demam dan berkeringat
  • Penyakit
  • Kegelisahan
  • lembut perut
  • Pembengkakan di perut
Gejala Pankreatitis kronis:
  • Nyeri sering dan berulang di perut
  • Kehilangan berat badan
  • Lemak, zat berminyak pada tinja
  • Diare
  • Mual
  • Malabsorpsi
Diabetes Mellitus: Penyakit ini disebabkan karena kurangnya produksi insulin dari pankreas. Diabetes mellitus juga dapat terjadi jika insulin yang dihasilkan dalam tubuh tidak digunakan.
Gejala:
  • Sering buang air kecil
  • haus kelebihan
  • kelelahan
  • Kecapekan
kanker Pankreas: Ini adalah gangguan yang paling parah yang berkaitan dengan pankreas. Hal terburuk tentang hal itu adalah bahwa gejala tidak terlihat sampai kanker mencapai stadium lanjut. Pada saat gejala yang diamati, sel-sel kanker menyebar di organ tetangga juga. Kanker pankreas diamati pada orang tua. Ini adalah salah satu penyebab utama kematian akibat kanker.
Gejala:
  • nyeri perut
  • Kehilangan nafsu makan
  • Penyakit kuning (menguning mata dan kulit)
  • masalah pencernaan
  • Kehilangan berat badan
  • demam berulang
  • Urin berwarna gelap
  • nyeri punggung
  • kelemahan
Kita menemukan bahwa sakit perut, muntah dan kelemahan adalah masalah pankreas gejala umum. Rasa sakit dirasakan di pusat, atas serta perut bagian bawah. Sudah parah segera setelah seseorang makan atau minum sesuatu. Oleh karena itu, ada kehilangan nafsu makan. Nyeri juga diamati ketika seseorang berbaring. Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda jika Anda mengamati gejala di atas pankreas. CT scan, MRI dan tes darah seperti hitung darah lengkap, kalsium serum dan glukosa darah, membantu dalam menentukan masalah dengan pankreas. Gangguan Pankreas dapat menyebabkan komplikasi parah. Oleh karena itu, gejala pankreas tidak boleh diabaikan.
Meskipun ada perawatan yang tersedia untuk masalah pankreas, Anda harus mengambil langkah-langkah pencegahan untuk menghindarinya. Anda harus berhenti merokok dan konsumsi alkohol. Terakhir, juga mencatat bahwa memiliki diet yang sehat dan gaya hidup juga membantu dalam pencegahan beberapa penyakit dan gangguan.



Gejala-Gejala Pankreatitis Kronis

Ada berbagai gangguan pankreas termasuk pankreatitis akut, pankreatitis kronis, pankreatitis herediter, dan kanker pankreas.
Penilaian penyakit pankreas bisa sulit karena tidak dapat diaksesnya pankreas. Ada beberapa metode untuk mengevaluasi pankreas. Tes awal pankreas termasuk pemeriksaan fisik, yang sulit karena pankreas adalah jauh di dalam perut dekat tulang belakang. Tes darah sering membantu dalam menentukan apakah pankreas adalah terlibat dalam gejala spesifik tetapi mungkin menyesatkan. Tes radiografi terbaik untuk mengevaluasi struktur pankreas termasuk CAT (computed tomography) scan, USG endoskopi, dan MRI (magnetic resonance imaging). Tes untuk mengevaluasi saluran pankreas termasuk ERCP (endoscopic retrograde cholangiopancreatography) dan MRCP (magnetic resonance cholangiopancreatography). Ada juga kasus di mana eksplorasi bedah adalah satu-satunya cara untuk mempertegas diagnosis penyakit pankreas.

Kebanyakan orang dengan pankreatitis kronis mempunyai sakit abdomen (perut), walaupun beberapa orang tidak mempunyai sakit sama sekali. Sakitnya mungkin dapat memburuk ketika makan atau minum, menyebar ke punggung, atau menjadi menetap dan melumpuhkan. Pada kasus-kasus tertentu, sakit abdomen hilang ketika kondisi berlanjut, mungkin karena pankreas tidak menghasilkan lagi enzim-enzim pencernaan. Gejala-gejala lain termasuk mual, muntah, kehilangan berat badan, dan kotoran (feces) yang berlemak.
Orang-orang dengan penyakit kronis seringkali kehilangan berat badan, bahkan ketika nafsu makan dan kebiasaan makannya normal. Kehilangan berat badan terjadi karena tubuh tidak cukup mengeluarkan enzim-enzim pankreas untuk memecah makanan, sehingga nutrisi-nutrisi tidak dapat diserap secara normal. Pencernaan yang buruk menjurus pada pengeluaran dari lemak, protein, dan gula kedalam kotoran (feces). Jika sel-sel pankreas yang memproduksi insulin (islet cells) telah dirusak, diabetes juga dapat berkembang pada tingkat ini.

Mendiagnosis Pankreatitis Kronis

Diagnose mungkin sulit, namun teknik-teknik baru dapat membantu. Tes-tes fungsi pankreas membantu seorang dokter memutuskan apakah pankreas masih cukup menghasilkan enzim-enzim pencernaan. Dengan menggunakan ultrasonic imaging, endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP), dan CAT scans, seorang dokter dapat melihat persoalan-persoalan yang mengindikasikan pankreatitis kronis. Persoalan-persoalan seperti itu termasuk kalsifikasi pankreas (calcification of the pancreas), dimana jaringan-jaringan mengeras dari endapan-endapan garam-garam kalsium yang tidak dapat larut. Pada tingkatan yang lebih lanjut dari penyakit, ketika terjadi diabetes dan malabsorpsi, seorang dokter dapat menggunakan sejumlah tes-tes darah, air seni, dan kotoran (feces) untuk membantu mendiagnosis pankreatitis kronis dan memonitor kemajuannya.

Merawat Pankreatitis Kronis

Membebaskan dari sakit adalah langkah pertama dalam merawat pankreatitis kronis. Langkah berikutnya adalah merencanakan diet yang tinggi karbohidratnya dan rendah lemaknya.
Seorang dokter mungkin dapat meresepkan enzim-enzim pankreas yang diminum bersama dengan makanan jika pankreas tidak mengeluarkan yang cukup dari punyanya sendiri. Enzim-enzim harus diminum dengan setiap makanan untuk membantu tubuh mencerna makanan dan memperoleh kembali beberapa berat badan. Kadangkala insulin atau obat-obatan lain diperlukan untuk mengontrol gula darah (blood glucose).
Pada beberapa kasus-kasus, operasi diperlukan untuk membebaskan dari sakit. Operasi mungkin melibatkan pengaliran suatu saluran pankreas yang membesar atau mengangkat bagian dari pankreas.
Untuk serangan-serangan yang lebih ringan dan lebih sedikit, orang-orang dengan pankreatitis harus berhenti meminum alkohol, patuh pada diet yang diresepkan, dan minum obat-obatan yang tepat.

Pankreatitis pada Anak-Anak

Pankreatitis kronis adalah jarang pada anak-anak. Luka berat (trauma) pada pankreas dan pankreatitis warisan adalah dua penyebab yang diketahui pada pankreatitis masa kanak-kanak. Anak-anak dengan cystic fibrosis, suatu penyakit paru-paru yang berlanjut, melumpuhkan, dan tidak dapat diobati, mungkin dapat juga mempunyai pankreatitis. Namun lebih sering penyebabnya tidak diketahui.

Pankreatitis Akut

Pankreatitis akut adalah serangan mendadak menyebabkan peradangan pankreas dan biasanya berhubungan dengan nyeri perut yang parah. Rasa sakit mungkin beberapa hari parah dan terakhir. Gejala lain dari pankreatitis akut termasuk mual, muntah, diare, kembung, dan demam. Di Amerika Serikat, penyebab paling umum dari pankreatitis akut adalah batu empedu. Penyebab lainnya adalah konsumsi alkohol kronis, kondisi turun-temurun, trauma, obat-obatan, infeksi, kelainan elektrolit, kadar lipid yang tinggi, kelainan hormonal, atau penyebab lain yang tidak diketahui. Pengobatan ini biasanya mendukung dengan obat tidak menunjukkan manfaat. Kebanyakan pasien dengan pankreatitis akut sembuh sepenuhnya.

Pankreatitis kronis

Pankreatitis kronis adalah gangguan progresif yang terkait dengan kerusakan pankreas. Penyakit ini lebih sering terjadi pada pria dan biasanya berkembang pada orang antara 30 dan 40 tahun. Awalnya, pankreatitis kronis mungkin bingung dengan pankreatitis akut karena gejalanya mirip. Gejala yang paling umum adalah nyeri perut bagian atas dan diare. Saat penyakit menjadi lebih kronis, pasien dapat mengembangkan kekurangan gizi dan penurunan berat badan. Jika pankreas menjadi hancur dalam tahap terakhir dari penyakit ini, pasien dapat mengembangkan diabetes mellitus.
Penyebab paling umum dari pankreatitis kronis di Amerika Serikat adalah konsumsi alkohol kronis. Penyebab lain termasuk cystic fibrosis dan gangguan herediter lainnya dari pankreas. Untuk persentase yang signifikan dari pasien tidak ada penyebab yang dikenal. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan penyebab lain dari penyakit ini.
Pengobatan untuk pankreatitis kronis tergantung pada gejala. Kebanyakan terapi berpusat pada manajemen nyeri dan dukungan nutrisi. Suplemen oral enzim pankreas yang digunakan untuk membantu dalam pencernaan makanan. Pasien yang mengembangkan diabetes membutuhkan insulin untuk mengontrol gula darah. Menghindari alkohol adalah pusat terapi.

Pankreatitis herediter

Dalam beberapa kasus, pankreatitis terkait dengan kelainan bawaan pada pankreas atau usus. Serangan berulang pankreatitis akut pada awal kehidupan (di bawah usia 30) sering dapat berkembang menjadi pankreatitis kronis. Kelainan bawaan yang paling umum yang menyebabkan pankreatitis kronis adalah cystic fibrosis. Penelitian terbaru menunjukkan pengujian genetik dapat menjadi alat yang berharga dalam mengidentifikasi kecendrungan pasien untuk pankreatitis herediter.
Seperti pada pankreatitis kronis, pankreatitis herediter adalah penyakit progresif dengan risiko tinggi masalah permanen. Pasien dengan gangguan ini mungkin memiliki sakit kronis, diare, malnutrisi, atau diabetes. Pengobatan berfokus pada kontrol nyeri dan penggantian enzim pankreas.

Kanker pankreas

Kanker pankreas adalah penyebab paling umum keempat kematian kanker pada pria dan kelima pada wanita. Hal ini menyumbang lebih dari 37.000 kasus baru per tahun di Amerika Serikat. Kanker pankreas adalah resisten terhadap banyak perawatan standar, termasuk kemoterapi dan terapi radiasi. Kanker ini tumbuh diam-diam dan awalnya tidak menimbulkan gejala. Presentasi klasik dari kanker pankreas disebut penyakit kuning sebagai rasa sakit, perubahan warna kulit kekuningan tanpa gejala lainnya. Diagnosis biasanya dibuat dengan menggunakan teknik pencitraan radiografi yang berbeda.
Jika terdeteksi pada tahap awal, kanker pankreas bisa disembuhkan dengan reseksi bedah. Sayangnya, deteksi lebih dini pengecualian dari aturan tersebut. Pada tahap lanjut, pengobatan dapat meningkatkan kualitas hidup dengan mengendalikan gejala dan komplikasi.

No comments :

Post a Comment

Kebahagiaan sejati bukanlah pada saat kita berhasil meraih apa yg kita perjuangkan, melainkan bagaimana kesuksesan kita itu memberi arti atau membahagiakan orang lain.

Follower

Google+ Followers

Translator

English French German Japanese Korean Chinese Russian Spanish
India Saudi Arabia Netherland Portugal Italian Philippines Ukraina Norwegia
Powered by
Widget translator